Jumat, 03 Desember 2021

Kisah Seorang Guru Belajar Jadi Pedagang

Curhat Guru: Masih Bisakah Aku Jualan?
Ilustrasi Guru Mengajar
Dulu.. ketika SD berangkat sekolah tangan kanan kiri jinjing termos es terus simpen di warung sekolah, pulang pu sama, jinjing kembali sambil bawa uang.. malu? Oh tentu tidak, karena aku bawa uang lebih banyak dari pada teman-teman seusiaku haha sepulang sekolah kolaborasi sama mamah bikin es varian baru buat di jual besok.

Lanjut SMP es produksi ku sudah tidak popular lagi karena banyak es pabrikan yang lebih enak haha tapi tetap cari cara buat jualan... Saat itu hp mulai masuk ke kampung ku, dikalangan teman SMP pun sudah mulai banyak yang punya hp.. Ahaa gimana kalau jualan pulsa saja? Kebetulan kaka di Bandung jualan juga jadi bisa kerjasama.. Baiklah kita mulai. Alhamdulillah uang jajan ku bertambah walaupun sering pusing dengan rekapan penjualan haha.

Lanjut SMK.. kalau ini diceritain panjang banget karena puncaknya dimasa ini, SMK di Bandung tinggal di teteh.. Awal-awal harus bangun jam 3 buat bikin gorengan supaya bisa jualan di sekolah dan selalu laku karena jajanan di kantin mahal banget, terus sering beli cemilan yang ball gitu dan di repack buat jual lagi, jualan parfum, jualan pisang ijo di Soreang, jualan nasi goreng, surabi, ahh panjang banget cerita fase ini tuh.. Pernah baru prepare buat jualan tiba-tiba ujan gede, dagangan gak abis, pulang malem kebanjiran.. masih banyak lagi.. terus siapa partnernya? dua kaka ku yang luar biasa banget.

Lanjut kuliah di Cibiru dan ngekos semester satu masih cukuplah uang 450 ribu buat segala keperluan karena belum tahu jajan-jajan haha semester 3 mulai kerasa deh butuh uang lebih akhirnya ngajak temen sekamar buat jualan kerudung.. jalan tuh setahun dan alhamdulillah bisa memenuhi kebutuhan.. Semester 4 mulai so sibuk dengan organisasi jadi gak kepikiran buat jualan lagi, ditambah sering dapat suntikan dana dari kakaku.. punya misi besar di organisasi sampai jadi orang no satu di p.fisika dan ternyata waktu begitu cepat tiba-tiba lulus kuliah.

Setelah lulus yang dipikirin tuh kerja dimana, ngajar dimana? Alhamdulillah karena keuntungan dari organisasi akhirnya kenal dengan alumni yang senior dan waktu itu ngeshare info loker di grup alumni .. kerja tuh setahun.. gajinya juga alhamdulillah besar kalau dibandingkan jadi guru honorer di sekolah lain.. dan setahun dari sana pensiun dulu tanpa ngapa-ngapain fokus jadi istri ehh tak lama kemudian jadi abdi negara.. Alhamdulillah.

Dari semua cerita itu fase yang ingin aku ulang yaitu fase di cibiru karena aku pikir sepertinya saat itu "salah gaul" kenapa nggak belajar jualan aja terus? kenapa nggak bisnis aja? kenapa nggak belajar investasi atau saham seperti kaum milenial seharusnya? Hahaha soalnya sekarang mau mulai jualan lagi kok nggak se luwes dulu ya?

Tapi ya alhamdulillah mungkin kalau nggak melewati cerita itu aku nggak akan jadi diriku yang sekarang. Dan ayo kita mulai belajar jualan lagi.

Penulis:
Purwanti, S.Pd.
Guru IPA SMPN 4 Pakenjeng
Share:

1 comments:

Mulai 2 Juni 2022 komentator tidak diizinkan menggunakan Anonim, agar komentar Saudara dapat dipertanggungjawabkan.

Silahkan gunakan akun google Saudara untuk berkomentar di postingan ini.

Follower

Find US

Download Aplikasi Android SMPN 4 Pakenjeng